Berita UtamaBogorianNews

Lawan Darurat Covid-19, Kota Bogor Krisis Nakes.

Wakil Walikota Dedie A Rachim : Dari 200 Nakes yang dibutuhkan, baru ada 20 yang siap melayani Pasien

loading...

BRO. Kondisi darurat Covid-19 saat ini membuat Kota Bogor, kekurangan tenaga kesehatan (nakes). Dari 200 orang nakes yang dibutuhkan, baru ada 20 nakes siap melayani pasien Covid-19.

“Jadi saat ini yang kita hadapi bukan hanya masalah oksigen, tapi juga masalah nakes. Ini tantangan kita bagaimana kita bisa mendapat nakes,”ungkap Wakil Wali kota Bogor Dedie A Rachim saat meninjau aktivasi dua tempat isolasi pasien di Asrama 5A, IPB University Dramaga dan Rumah Sakit (RS) Perluasan di GOR Pajajaran, Senin (5/7/2021).

Dedie menegaskan, saat ini kelengkapan peralatan nakes sudah memadai. Hanya saja, justru SDM nakesnya yang belum tercukupi. Menurut Dedie, para nakes yang ada saat ini terbagi – bagi tugas.

Baca Juga   : Ngeri , Setidaknya 102 Orang Klaster Perumahan Griya Katulampa Bogor Terpapar Covid-19

“Sekarang SDM-nya langka karena kebutuhan – kebutuhannya dimana – mana. Antara lain ada yang menjadi swaber, vaksinator, ditambah kebutuhan – kebutuhan rumah sakit tidak hanya di Bogor tapi seluruh RS di Indonesia,” jelasnya

Pemkot Bogor terpaksa menyiapkan RS Perluasan di IPB University dan di GOR Pajajaran Kota Bogor , akibat tingginya pasien Covid-19.dalam dua pekan terakhir. Foto : dok.SiBro

Berdasarkan kebutuhan kata Dedie, saat ini Kota Bogor membutuhkan lebih dari 200 orang nakes. Hingga saat ini, mungkin yang baru tercapai hanya sekitar 20 orang saja. Namun, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor diakui Dedie terus mencari sumber – sumber nakes yang kompeten.

“Kalau 200 itu yang untuk kebutuhan isolasi, sementara kebutuhan di RSUD juga tinggi. Semua sama masalahnya, SDM-nya. Aktivasi RSUD dua (RS Perluasan) saja mungkin butuh berapa puluh lagi, itu juga belum terpenuhi,” ujarnya.

Baca Juga     : Covid-19 Semakin Menggila , Bima Arya : Ketersedian Oksigen Mulai Menipis

Turut mendampingi Dedie, Direktur Utama (Dirut) RSUD Kota Bogor, dr.Ilham Chaidir menambahkan, nakes yang ada saat ini diyakininya masih memiliki moril yang tinggi. Ilham juga menyatakan para nakes masih siap berjuang untuk pelayanan Covid-19.

“Hanya memang ini jumlah kecepatan kapasitas penambahan pasien dibandingkan dengan penambahan SDM dan ruangan tidak sebanding. Jadi masih banyak yang positif baru, terutama dari isoman,” jelas Ilham.

Kondisi ini, kata dia memang belum ideal. Seharusnya, satu perawat menangani enam pasien. Apalagi, penanganan pasien Covid-19 lebih berat karena harus menggunakan baju hazmat.

Baca Juga   : Tekan Penyebaran Covid-19, Partai Nasdem Kota Bogor Apresiasi Langkah Pemkot Bogor

Saat ini, satu perawat melakukan penanganan untuk 15 pasien. Selain itu, kata Ilham, memang kondisi seperti saat ini mengharuskan RSUD meningkatkan kapasitas.

“Kalau SDM kita naikkan dengan kontingensi. Jadi yang rawat inap kita kurangi. Mau tidak mau sekarang hanya tersisa 56 (nakes) untuk rawat umum non-Covid-19. Nanti kita target menjadi 341 nakes untuk Covid-19. Kita bertahap dulu,” ungkap dr. Ilham.

Penulis : Iduy.YD
Editor : Azwar Lazuardy

loading...
Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close