BisnisBogorianNews

Pemeliharaan Lintasan Sirkuit Internasional Sentul, Gunakan Aspal Pertamina Senilai Rp.15 Milyar

loading...

BRO. Sirkuit Internasional Sentul adalah salah satu sirkuit balap kebanggaan Indonesia. Lokasi ini sering digunakan sebagai ajang balap motor skala nasional hingga internasional seperti Asian F3, A1 Grand Prix, GP2 Asia dan tercatat pernah menjadi penyelenggara MotoGP hingga tahun 1997.

Dengan panjang lintasan sekitar 4 kilometer dan lebar lintasan 15 meter, sirkuit ini  harus mendapat perawatan rutin untuk menjaga kehandalan dan kestabilan lintasan.

Sebagai  Pengelola lintasan, PT Sarana Sirkuitindo Utama, menggandeng Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Prayoga Pertambangan dan Energi sebagai kontraktor utama dan PT Pertamina (Persero) sebagai produsen asphalt (aspal).

Unit Manager Communication Relations & CSR Marketing Operation Region III Eko Kristiawan mengungkapkan, aspal Pertamina dioptimalkan untuk proyek pemeliharan lintasan terutama untuk lintasan lurus.

Baja Juga :Cibinong Bersiap Sambut Piala Dunia U-20 Tahun 2021

Untuk total lintasan, diperkirakan menggunakan sebanyak 4.000 metric ton (MT) aspal hotmix.

“Dengan keseluruhan nilai kontrak setara Rp 15 miliar, kami bangga bisa terlibat pada kegiatan ini dan mengapresiasi kepercayaan mitra Pertamina,”jelasnya.

Sebagai perusahaan energi, selain memproduksi bahan bakar minyak (BBM) dan liquefied petroleum gas (LPG), Pertamina juga memproduksi produk petrokimia dimana salah satunya adalah aspal. Saat ini, Pertamina fokus memasarkan produk Asphalt untuk aplikasi konstruksi jalan.

Spesifikasi aspal yang dipasarkan adalah jenis Asphalt 60/70, sesuai dengan kebutuhan dan kondisi negara Indonesia yang beriklim tropis.

Namun dengan kehandalan pengembangan riset perusahaan, Pertamina juga menyediakan Asphalt Modifikasi sesuai dengan kebutuhan konsumen.

Baca juga : Berusaha Bangkit, BUMD Pertambangan Kabupaten Ingin Berkontribusi di Kota Bogor

Agus Setiawan selaku Direktur Utama Prayoga Pertambangan dan Energi menambahkan, sebagai Kontraktor Utama, pihaknya menggandeng Pertamina karena kepastian pasokan dan harga yang kompetitif.

“ Kerjasama ini merupakan sinergi kami sebagai BUMD dengan Pertamina sebagai BUMN. Kami juga sudah sangat puas dengan produk yang dihasilkan oleh Pertamina,” tambah Agus, yang juga didukung penuh oleh Bitumen Jaya Utama selaku Distributor Pertamina.

Dia menambahkan, pihaknya akan membutuhkan suplai yang cukup banyak untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur di Kabupaten Bogor dan kabupaten/kota lain yang berdekatan seperti Depok, Kota Bogor, Cianjur, Tangerang, Bekasi dan lainnya.

Penulis : Iduy YD
Editor : Azwar Lazuardy

loading...
Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close