IndeksPendidikan

Pandemi, 4.250 Mahasiswa Baru IPB University Ikuti Pendidikan Bela Negara Secara Virtual

Sejak Zona Merah, Pemkot Bogor Terapkan PSBMK

loading...

BRO. Sebanyak, 4.250 mahasiswa baru angkatan ke-57 IPB University mengikuti pendidikan bela negara lewat kuliah umum secara virtual karena masih dalam masa pandemi Covid-19.

Kuliah umum dengan mengambil tema ‘Bela Negara di Masa Pandemi: Ikut Serta Mengatasi Pandemi Dimulai dari Diri Sendiri dan Lingkungan Sekitar’ itu disiarkan melalui kanal YouTube.

Dalam kesempatan itu, Wakil Rektor bidang Pendidikan dan Kemahasiswaan IPB University, Drajat Martianto mengatakan bahwa ada 4.250 orang mahasiswa baru IPB University dan mereka adalah calon-calon pemimpin di masa depan.

Baca Juga: IPB University Gelar Wisuda Secara Daring

“Ini adalah kesempatan bagi mahasiswa untuk meningkatkan pengetahuan, meningkatkan kemantapan dan semangat untuk membela negara dengan sebaik-baiknya, dengan cara yang benar dan dengan cara yang bisa memajukan bangsa Indonesia di masa mendatang,” katanya.

Menurutnya, tantangan terbesar bagi mahasiswa di Indonesia saat ini cukup banyak. Kemajuan teknologi, mudahnya akses informasi dan mudahnya terkoneksi dengan dunia luar kadang-kadang menjadi bingung.

Begitu banyak informasi yang didapatkan, tapi tidak seluruhnya benar. Informasi-informasi yang didapat itu dari berbagai aspek, mulai dari aspek kehidupan sosial, kehidupan politik, sampai hal-hal lain termasuk juga hubungan antar jenis yang tentu tidak baik untuk ditiru,” katanya.

Baca Juga: IPB University Libatkan Petani dalam Pengembangan Taman Teknologi dan Agribisnis

IPB University dikenal sebagai kampus rakyat, juga dikenal sebagai kampus inovasi. Ada 30.000 mahasiswa multistrata, dari Sekolah Vokasi, Program Sarjana, Program Profesi, Program Magister, dan Program Doktor.

Mereka dari berbagai latar belakang. Berasal dari berbagai daerah dari sekitar 500 kabupaten dan kota di Indonesia dengan keragaman budaya, agama, bahasa, latar belakang sosial ekonomi, dan keragaman lainnya.

“Sepanjang memenuhi syarat akademik, memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan IPB, apapun agamanya, apapun suku bangsanya, apapun latar belakang sosial ekonominya, tentu akan diterima di IPB University. Kemudian menyatu di IPB University dan menjadi kekuatan untuk membangun bangsa di masa depan,” ujarnya.

Baca Juga: DGB IPB University Beri Catatan Kritis Terhadap RUU Cipta Kerja Pendidikan Tinggi

Dalam kondisi pandemi COVID-19 ini, mahasiswa juga bisa bisa melakukan bela negara dengan hal  hal kecil, mulai dari mencuci tangan dengan sabun, menggunakan hand sanitizer, dan menggunakan masker.

“Dengan melakukan perlindungan dan membela diri sendiri untuk tidak terkena COVID-19, secara tidak langsung, mahasiswa sudah melindungi lingkungan sekitar, saudara, dan teman, dari kemungkinan terkena COVID-19,” ungkapnya.

Sementara itu, Laksdya TNI Amarulla Octavian saat menjadi narasumber mengatakan bahwa kesadaran untuk mematuhi semua kebijakan pemerintah adalah bentuk nyata bela negara termasuk mematuhi protokol kesehatan selama pandemi COVID-19.

Baca Juga: Diikuti 3.803 Peserta, Hari Pertama UTBK IPB University Gelombang 2 Terapkan Protokol Covid-19

“Cara lainnya adalah dengan rela berkorban untuk menyediakan waktu dan tenaga membantu pemerintah dalam menolong sesama warga masyarakat dan aktif mencari solusi baru,” pesannya.

Penulis: Hari YD
Editor: Arie Surbakti

loading...
Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close